RSS Feed

Pencerahan Mulai Terbuka Dari Kang Dowo

Gak kerasa, hampir setahun engga nulis-nulis disini gara-gara ngejar setoran buat ngelamar si Dia 😎  disamping ‘tapa’ untuk memperdalam dunia design dan IT… yah, demi meningkatkan kualitas diri akhirnya aku memutuskan untuk memperdalam dunia yang satu ini. Moga-moga aja harga jual diriku pun meningkat sesuai standar harga cowo internasional hehehehe…

Tadi malam, sepulang bantuin Om Rizal ngisi acara akustikan di salah satu hotel di kawasan Dago muncul suara aneh dari laci mejaku,  setelah aku lihat ternyata itu bunyi reminder klo tadi ada SMS dan telpon… ternyata tadi SMS dari Citra, dia murid baru aku(dia termasuk murid pinter disekolahnya, tapi karena masih ABG dia rajin cancel jadwal privat, termasuk jadwal besok karena mau nonton ama temen-temen kelasnya) dan telpon dari Kang Dowo(temanku ketika sama-sama mencari jatidiri di dunia gelap gulitik hihihi).

“ngak-ngek-ngok…ngak-ngek-ngok…ngak-ngek-ngok…ngak-ngek-ngok…” ternyata suara alunan Mozart keluar dari hape-ku hehehe. Dikarenakan Kang Dowo mah orangnya teh selalu berwibawa, dia 1000% selalu balik menelpon, setiap aku SMS(meskipun SMS-ku biasanya enggak penting-penting amat whehehe…)

“Holla!! Assalamualaikum Wo” sapaku.

“Holla, holla… Aku lagi dalam perjalanan ke Jakarta neh, biasa Menteri Dalam Negeri baru… jadi upacara besok mesti on-time euy he5x,  Kumaha damang kasep?” ujar beliau.

Taihen genki desuyo!!” jawabku.

“Ngomong naon sih? Teu ngarti”

“Whuahahahahaha… biar ente ga ngerti Wo”.

FYI, Kang Dowo ini adalah temanku se-SMP, SMA, ampe se-kuliahan di D3 UNPAD. Bahkan ketika meniti karier di dunia jurnalistik pun kita sama-sama memulai bersama-sama. Tapi, sekarang kita sudah terpisahkan oleh kesibukan masing-masing, selain terpisah oleh jarak dan waktu juga.

Setelah merencanakan untuk small reunion next saturday, beliau menanyakan seputar draft buku serta dummy multimedia pengajaran bahasa Jepang yang belum sempat kujamah lagi, karena aku benar-benar tidak punya relasi untuk menerbitkannya…(disamping terlalu disibukkan untuk ngejar setoran, buwat modal ngelamar whuahahahaha…)

“Alhamdulilah, masih banyak yang harus dirapihin Wo…sebenernya kalo targetnya jelas sih,dikebut ngerjainnya juga Insyaallah bisa beres, paling nanti tinggal revisi-revisi gitu… masalahnya, karena aku ga punya jangkauan penerbit yang mau melihat-lihat format CD Multimedia-nya aku teh  jadi agak mati rasa untuk ngurusinnya… padahal klo direnungin lagi, prospek multimedia pengajaran teh cukup menjanjikan Wo, mengingat anak muda sekarang mah pada gak kuat berlama-lama membaca buku tapi mereka bisa tahan berjam-jam di depan komputer untuk sekedar maen game, nonton film, chatting ataupun ngulang-ngulang lagu patah hatinya ST12 ama D’Masiv hahahaha… Nah, kenapa aku begitu ajol-ajolan pengen bikin format CD multimedia pengajaran? ya karena dari sisi harga pun biaya bikin CD lebih murah dari bikin buku disamping waktu untuk mencetaknya lebih bentar… belajar dari pengalaman aku pas ngajar privat, sebenernya aku teh kasian ama orang-orang yang beneran pengen belajar, tapi ga punya cukup waktu dan anggaran untuk mengambil sekolah bahkan membeli buku dan membacanya… serius Wo, aku ga terlalu mikirin sisi royalty, itu mah nomer ke 1,5 he5x… yang nomer 1-nya mah, bagaimana ini multimedia bisa terbit, supaya banyak orang yang bisa belajar secara mandiri…” curhatku pada Kang Dowo.

“Hmmm… ga kurang panjang ieu teh curhatnya bos?! Dengerin ente noroweco udah abis 2 batang garpit nih!” sindir beliau. “lagian kenapa ga ente coba hubungin Nengsay ateuh?! (Nengsay adalah panggilan sayang Kang Dowo untuk Ceu Nuniek, istri beliau hihihi)… dia kan kerja di percetakan gitu lohh!!” tambah beliau lagi.

“Waduwh!! Iya yah!! Tapi penerbitannya bergerak di bidang apa Wo?” tanyaku.

“Seputar buku-buku komunikasi sih, tapi ya ente coba tanya-tanya lah, kali-kali aja Nengsay punya relasi ke penerbit yang punya divisi multimedia…atau sugan-sugan we kantornya Nengsay bersedia untuk membuat divisi multimedia, kan lumayan media ente jadi kelinci percobaannya he5x, coba aja kontak sekarang, kayaknya belum tidur jam segini mah… udah nge-save kan nomernya?” ujar beliau.

“Udah lah… nomernya teh yang Simpati kan? Tapi ga enak ah nelpon jam segini mah… Insyaallah aku telpon beliau besok aja Wo… tapi ngemeng-ngemeng rada bantuin ateuh nge-loby CeuNun-nya, pan KangDow carogena(suami) whehehe…” bujukku.

“Ya pokoknya telpon dulu aja NengSay, Tanya seputar gimana-gimananya… dan ieu hp-na geus lowbat!! Ya udah ntar kabar-kabarin lagi… Yu ah, Assalamualaikum Lur!!” itulah ucapan beliau sebelum obrolan kita akhirnya terputus.

Alhamdulillah… itulah ucapanku setelah telpon dari Kang Dowo terputus. Akhirnya semangatku untuk bisa membagi ilmuku mulai menemukan satu titik terang. Semoga saja kisah ini bisa menjadi happy ending… Amiien

To Be Continue :mrgreen:

Advertisements

Tips Nyusun Skripsi…

Kemarin malam seorang sahabat saya yang lagi nyusun skripsi curhat, betapa menyusahkannya sang dosen pembimbing…dia merasa kesal karena semua penelitian yang dia lakukan selama ini direject abis-abisan :mrgreen:
Setelah sharing sana-sini akhirnya suasana hati dia bisa mendingin juga hehehe…Jujur aja sebagai ‘mantan mahasiswa’ saya pun pernah mengalami hal-hal ribet seperti ini, tapi semua pemikiran bete saya terhadap dosen mulai menghilang ketika saya menghadapi dunia yang sebenarnya lebih kejam daripada nyusun skripsi…
Meskipun bersifat subjektif, di mata saya ada beberapa musuh penghambat mulusnya penyusunan skripsi yang ‘sebenarnya berasal dari diri kita sendiri’, antara lain :

KEMALASAN
Jangan diomongin lagi ya… faktor ini diyakini 9 dari 10 peneliti sebagai penyebab utama pendingnya skripsi 😀

EMOSI TINGGI
Kita kadang merasa udah berada di jalan yang benar, merasa udah bisa dan merasa udah belajar sekuat tenaga(ampe ga tidur berhari-hari) makanya begitu kita dapet revisi dsana-sini kita jadi bete dan cenderung enggak fokus lagi, lalu menyimpulkan bahwa sang dosen pembimbing sedang menghambat jalan hidup kita…
padahal ‘mungkin’ klo ditelaah lagi dengan suasana hati yang lebih dingin tanpa emosi yang berlebihan, memang penelitian ini masih banyak terdapat kekurangannya… 😉

OGAH RUGI(OGI)
Kita selalu merasa dirugikan ketika hasil penelitian kita direvisi bahkan direject abis-abisan… “bayangin, udah abis berapa duit gw!? ongkos, makan, biaya ketika gw explore di lapangan, searching referensi skripsi di warnet, mana gw mesti ngetik and ngeprint di rental lagi…”.
tapi tahukah kita, dengan ‘pahe’ oriented, maka kualitas skripsi dan kualitas diri kita pun jadi ‘pahe’ juga 😉 makanya jangan komplen kalo ntar setelah lulus susah dapet kerja atopun ketika masuk dunia kerja kita kurang dihargain bos atopun temen-temen kantor…coz tanpa disadari secara langsung, semua ini bisa membuktikan daya saing kita, sudah sejauh mana sih ‘pengorbanan’ kita untuk memperjuangkan hasil karya dan jerih payah kita…
dulu saya selalu saja merasa bangkrut gara-gara revisi skripsi yang menyebalkan, tapi disisi lain saya masih bisa membeli sebungkus rokok dan makan bareng serta nonton bioskop ama si dia 😀 untunglah, orang tuaku, kakakku dan teman-temanku mengingatkan akan fenomena ‘ga adil’ ini, walhasil demi lancarnya skripsi, aku kurangin deh beli rokoknya dan aku tinggalin juga si dia untuk sementerus waktu whuahaha… 😎

LABIL GARA-GARA LINGKUNGAN
Berada di lingkungan yang salah ternyata berpengaruh juga terhadap semangat kita untuk segera menyelesaikan skripsi. Udah tau lagi nyusun, tapi masih aja rajin nongkrong, clubbing and billiard semalam suntuk ama temen-temen yang notabene pada nyusunnya taun depan!!(alesan standarnya sih refreshing, coz pikiran lagi stuck 😉 ) tapi koq jadi keseringan refreshing daripada mikirnya ya… 😀
Selain itu tinggal di komunitas pencinta bola pun berpengaruh cukup besar. Bayangin aja ketika masa-masa deadline skripsi kemarin, bertepatan dengan pelaksanaan putaran final EURO2008!! NEHI banget donk klo cuma dengerin cerita dari temen seputar performance timnas Italia, Spanyol, Jerman, Belanda, Portugal dll

NYANTEI COZ NGERASA PUNYA BANYAK WAKTU LUANG
Dari pengalaman beberapa orang teman saya, mereka terlalu nyantei malah ogah-ogahan karena mayoritas satu semester cuma ngambil skripsi aja, beberapa dari mereka kadang cuma nambahin beberapa mata kuliah yang nilainya kurang assoy 💡
awalnya demi mengisi waktu mereka nyari-nyari kerja sambilan, atopun explore keahlian mereka yang lain… eh ga taunya mereka malah keasyikan kerja, apalagi dengan kerjaan yang ngehasilin duit banyak hingga selalu dikejar-kejar deadline…walhasil mereka malah keteteran deh nyusun skripsinya :mrgreen:

oleh karena itu, jika kita bisa menghadapi musuh-musuh berat skripsi diatas, saya yakin penyusunan skripsi kita ga bakalan mandeg 😎 tapi itu semua subjektif berdasarkan opini saya aja koq, mungkin ada juga beberapa orang yang nyaman dengan ‘musuh-musuh’ kayak gini tapi mereka bisa dapetin IPK 4.00…(ga ada yang ga mungkin di dunia ini 😉 ) dulu aja beberapa senior saya yang model iklan di TV, musisi nasional, aktris ibukota, akitivis parpol, hingga atlit timnas basket dan atlit sepakbola salah satu klub elit Indonesia yang sekampus dengan saya, meskipun jarang masuk kuliah tapi mereka bisa lulus ontime dengan IPK cum laude!! hihihi… 😈

Apa sih enaknya main Bass?

Bass adalah alat musik ritmik pengatur ketukan dalam sebuah lagu. Klo diibaratin dalam sepakbola seorang bassist adalah playmaker merangkap gelandang bertahan(keren kan?! 😎 )

Alasannya, beat dalam sebuah lagu itu amat sangat ditentukan oleh jari-jemari sang bassist… selain itu bassist ‘bertanggung jawab penuh’ terhadap keren atau enggaknya performance sebuah band ❗ Misalnya nih, ketika sedang manggung trus ditengah-tengah lagu bassist salah ngasih nada, biasanya sang vokalis kebawa fals 😛 coz tumpuan nadanya salah(to tell you the truth, ini salah satu tips untuk menghancurkan citra vokalis yang kita benci! 😈 tapi dijamin citra kita sebagai seorang bassist pun pasti lebih ancur hehehe…) dan hal inipun kadang berlaku juga ketika sang gitaris unjuk kebolehan(solo), ketika bass salah ngasih nada, solo sang gitaris pun suka kebawa-bawa nyasar 😛 karena itulah bassist dituntut untuk selalu menjaga ritmik dan nada, biar tuh lagu tetep nge-groove dan enggak bikin susah bandmates

Meskipun biasanya dalam sebuah band, sosok bassist kurang ‘menonjol’ ketimbang vokalis ato gitarisnya, tapi kehadiran bassist ini sangat vital dalam sebuah band…Beberapa orang kadang menganggap remeh posisi ‘bassist’… tapi tahukah kita, beberapa bassist dunia pun awalnya ahli maenin alat musik lain!! Mereka memutuskan untuk banting setir menjadi bassist karena di posisi ini mereka bisa lebih bertanggung jawab dalam lagu…selain itu mereka lebih bisa mengkombinasikan skill, feel dan touch-nya dalam beat sebuah lagu!!(so, mau diremehin dari sisi apanya lagi coba?! :mrgreen: )

Tapi masih banyak juga bassist yang salah pengertian…harus kita ingat bahwa bassist pun salah satu personil dalam sebuah band ❗ enggak sedikit kita lihat band-band yang bassistnya selalu ingin ‘menampilkan’ ego-nya diatas panggung 😕 udah ngerasa ‘bisa’, mereka unjuk skill sepanjang lagu hingga melupakan beatnya!! 👿 trus karena masih belum puas, master volume&gain mereka gedein biar audience pada denger kalo skill mereka emang yahud, tapi yang ada malah nutupin sound personel lain 👿 … hmmmm, nyadar ga ya mereka klo hal kayak gini adalah satu kesalahan yang fatal, karena dengan terlalu egoisnya sang bassist, maka ampe kapanpun tuh band ga bakalan enak didengerin gara-gara bassistnya kamsuy hahaha…(no offense)

Sebenernya sih bebas-bebas aja…ga ada yang larang koq bassist memperlihatkan skillnya, tapi semua itu ada waktu dan tempatnya…jika situasinya memungkinkan untuk unjuk kebolehan why not? Jangan dilama-lamain lagi!! biar semua orang tau klo kita emang bassist jempolan 😎

Satu kepuasan yang tak pernah ternilai ketika menjadi bassist adalah, ketika ‘kerja apik’ kita bersama drummer(all bassist best friend 😉 ) serta dukungan rekan band lainnya, mampu menyihir dan membius penonton (bahkan diri kita sendiri) untuk ikut enjoy, bergoyang, bernyanyi dan menjiwai lagu sesuai dengan ritme yang kita bawain…(rasanya bagaikan kita baru jadian loh, seru banget!! 😀 )

Sebentar ya, ngabisin rokok dulu…

“Sebentar ya neng, ngabisin rokok dulu… lagi tanggung” kira-kira begitulah ucapan dua orang remaja di tempat duduk outdoor sebuah fastfood daerah jalan Merdeka yang saat itu terdengar oleh saya, ketika mereka diajak meninggalkan tempat itu oleh teman perempuannya… Lalu, dengan ‘baik hatinya’ kedua perempuan itu rela menunggu sampai rokok sang ‘Arjuna’ ini habis…

Sambil mengantri saya jadi senyum-senyum melihat kejadian itu(untunglah ga ketauan ama sang Arjuna2 tersebut hihihi…).

“knapa kamu S3/Sura Seuri Sorangan’(cengar-cengir sendiri)?” tanya Teh Wulan, teman saya yang kebetulan bekerja di fastfood tersebut.

“ah enggak koq…pengen ketawa aja, lucu…” jawab saya biar ga usah menjelaskan panjang lebar lagi, bliaw kan lagi kerja 😉

“hmmm…sumpah ga ngerti!! lama ga ketemu, kamu masih tetep aneh ternyata…” ujar Teh Wulan sambil meninggalkan saya pergi.

Sebenernya ada sebuah pengalaman menarik dengan kalimat ini ketika saya bekerja magang menjadi marketing di 60dgrz magazine sekitar dua tahun yang lalu… Om Dowo, rekan kerja saya di kantor ini adalah salah satu teman saya yang perokok berat juga(just like me and others).

Suatu hari kita ada meeting dengan seorang klien. Dan sesuai perjanjian dengan Om Dowo sehari sebelumnya, kita sepakat untuk berangkat sama-sama dari kantor bada Dzuhur…

Seusai kuliah saya pun langsung pergi menuju kantor, tapi ternyata Om Dowo belum datang, takut saya yang terlambat akhirnya saya SMS beliau, “Om lagi ada dimana? Sori saya baru nyampe kantor bgt…”

Tak lama kemudian muncul balasan dari Om Dowo, “Saya baru selesai shalat Dzuhur di masjid Al Ukhuwah, tunggu aja dulu bentar…”.

Alhamdulilah, ternyata saya enggak ditinggalin… dan sesuai perintah Om Dowo akhirnya saya pun menunggu di kantor, sampai tidak terasa saya menunggu beliau hampir 30menit lebih 😦

Karena kelamaan akhirnya saya telpon beliau, “Om lagi dimana? Koq ga nongol-nongol sih?” 😡

“iya bentar lagi boz, ngabisin rokok dulu nih…lagi tanggung…” jawab beliau.

Dan dengan ‘pasrah’ saya pun menunggu, menunggu, menunggu, menunggu, menunggu, menunggu dan menunggu beliau sampai enggak terasa waktu udah hampir Maghrib!!! hahahaha…

Karena penasaran saya telpon lagi beliau “Om Dowo rokoknya apaan sih? koq udah hampir 6 jam, rokoknya engga abis-abis? Saya aja hampir ngabisin sebungkus loh sambil nunggu Om Dowo nongol ke kantor…”.

“whuahahaha…iya-iya saya datang kesana sekarang, tunggu aku yah!” jawab Om Dowo.

Dan enggak lama setelah pembicaraan di telpon itu beliau nongol ‘beneran’ sambil S3… lalu beliau baru bercerita klo meeting dengan klien tuh udah dihandle oleh Om Rendy tadi pagi, jadi hari ini emang ga ada kgiatan apa-apa… pantesan si dia nyantei banget, emg sudah diniatin ngerjain saya 😉

Nah, beberapa hari setelah kejadian itu, Om Dowo minta tolong saya untuk ditemenin membeli sesuatu untuk tunangannya, biar gampang kita janjian ketemu di kantor… eh, diatas kepala saya tiba-tiba muncul sepasang tanduk!! 😈 “giliran saya yang balas dendam menggunakan ‘trik’ Om Dowo neh hahaha…” 😎

Singkat cerita, karena Om Dowo kesel nungguin saya yang lagi tanggung coz ngabisin rokok dulu, beliau lalu menelpon saya untuk yang kesekian kalinya, “lu dapet rokok yang ‘kayak punya gw’ darimana?! nitip satu donk… kayaknya rokok yang lg lu abisin lebih mahal dh!! Skrg gw udah ngabisin roti, basotahu, nasi soto, mie baso, beberapa teh botol,beberapa gelas kopi dan beberapa puluh batang rokok!!”.

Whuahahaha…, rokok punya saya ‘so pasti’ mahal donk… soalnya kita janjian pagi, dan saya sengaja enggak datang sama sekali!(tapi dalam faktanya ga ada yang merasa dirugikan koq… biar suasana tambah kocak aja, kita semua kan humoris!! :mrgreen: )

Yang saya kaget, fenomena ini akhirnya ngetrend ke semua anak-anak kantor 60dgrz… sehingga pada saat itu setiap orang yang telat ato apapun itu namanya, pasti mereka maklumin karena yang bersangkutan pasti ngabisin rokok dulu, lagi tanggung… hihihihi… 😳

Tetangga oh Tetangga…

Muncul kegiatan baru di kawasan kompleks keluarga saya, warga-warga lagi seneng-senengnya mengecor dan membeton jalan di depan rumah masing-masing… hal ini dikarenakan jalan komplek yang dulunya diaspal, sudah banyak yang bolong-bolong(maklum sudah hampir sepuluh tahun jalan di komplek ini belum di-maintain lagi)… mengapa masing-masing? karena menurut kabar yang saya dapat sih, pejabat berwenang di komplek ini ‘agak sungkan’ untuk meminta iuran kepada warga mengingat suasana sekarang emang lagi serba susah, “gak enak kalo harus membebani warga terus, kan gak semuanya punya duit” ujar salah satu pejabat tersebut 🙂

walhasil beberapa warga pun secara berdikari, memperbaiki jalannya masing-masing, apalagi di Bandung sekarang telah memasuki musim hujan…

Sebenarnya sih jalan depan rumah keluarga saya masih bagus, karena kebetulan rumah ini berada di ujung jalan buntu dan ga banyak orang lewat kecuali keluarga saya dan keluarga tetangga depan rumah, jadi walaupun warga se-komplek asyik membeton jalan masing-masing, ga bakalan ngaruh coz jalan kita mah masih bagus and mulus coy… 😀

Akan tetapi pada akhirnya beberapa hari yang lalu bapak RW memberikan himbauan agar semua warga komplek turut mengecor jalan juga, biar rata jalannya dan tampak rapih…

Keluarga saya sih oke-oke aja jalan se-komplek dicor biar rata dan gak bolong-bolong, hanya saja keluarga saya minta agar saluran air di depan rumah-rumah mereka(tetangga yang satu jalan dengan saya) dibenerin dulu… karena masalahnya tetangga saya seperti Mr.K, Mr.W, Mr.N, Mrs.D dan Mr.P(yang rumah-rumahnya berada di ujung jalan pas belokan) telah ‘menutup penuh’ selokan depan rumahnya sejak beberapa tahun yang lalu… hal ini sudah jadi polemik sejak lama, karena setiap turun hujan jalan ini pasti digenangi air hujan(jorok kan? padahal mereka tuh orang-orang kesehatan loh!! Kerjanya di RS Immanuel pula… 😦 ) Tapi Alhamdulilah hingga detik ini pun belum ada perubahan yang berarti…malah yang lebih parah lagi, rumah Mrs.D dan rumah Mr.N membuang limbah detergennya ke depan rumah!!(selain menggenang tau sendiri donk, aroma detergen basah klo dibiarin beberapa hari jadinya kayak gimana?)… 😦

tepat hari ini, tanpa mendengar keluhan tetangga lainnya mereka semua telah mengecor seluruh jalan depan rumahnya, dan hanya menyisakan sejengkal lahan ‘untuk saluran air’ yang masih ditutup tanah!!(are they really stupid or what?! Sayang kan jalan udah bagus-bagus digenangin lagi air hujan plus detergent…). Dan yang lebih ngeBTin lagi, saya gak bisa kemana2 sekarang..terkekang oleh cor-an jalan yang masih basah…(F##K hahahaha…)

Lakukan sekarang, apa yang kita mampu!!

“Di jaman serba mahal dan serba sulit seperti sekarang(bagi beberapa orang, yang salah satunya adalah saya sendiri he5x) kita tidak mungkin untuk selalu berharap bahwa keajaiban akan datang yang dengan sekejap bisa merubah nasib kita tanpa melakukan sesuatu…”

itulah salah satu pendapat ‘sepele’ Pak Endang(guru SMP saya) ketika mengobrol tentang meningkatnya pengangguran di negeri kita tercinta Indonesia, setelah selesai Jum’atan tadi siang…

terdengar ‘sepele’ memang, tapi kalau kita renungi pendapat itu bukannya tidak berdasar… sebagai mantan guru yang masih tetap care terhadap mantan muridnya, pernyataan diatas merupakan sebuah kata-kata yang mencoba menggambarkan betapa susahnya mencari solusi untuk masalah pengangguran itu sendiri… masalah yang tidak mungkin bisa diatasi oleh satu pihak, tapi semua pihak di tuntut untuk memberikan kontribusinya,sekecil apapun itu…

kadang kita berpikir bahwa urusan pengangguran dan yang lain-lain adalah tugasnya pemerintah… memang benar negara berkewajiban memberikan pekerjaan yang layak kepada rakyatnya, tapi tidakkah kita pernah berpikir bahwa kita juga merupakan bagian dari negara itu sendiri?

sekecil apapun yang bisa kita lakukan tentunya akan berpengaruh besar jika semua orang melakukannya…misalnya ketika orang-orang bertekad untuk tidak selalu ‘berharap’ bekerja sebagai orang ‘kantoran’ dan mereka ‘mau’ mewarnai hari-harinya dengan melakukan kegiatan apa saja yang mereka bisa daripada ‘pasrah’ berdiam diri dan menjadi seorang pengangguran… hal ini akan sangat baik sekali, karena bila sudah punya tekad tentunya akan ada usaha yang maksimal…

walaupun kalimat yang saya dengar itu terkesan sepele, namun apabila ‘bisa’ menghasilkan renungan yang pada akhirnya ‘menjadi tekad yang baik’, ini juga sudah merupakan kontribusi kita…

Yah semoga saja hal ini bisa menjadi inspirasi bagi kita untuk bersama-sama memberikan kontribusi bagi masalah yang melanda bangsa kita. Walau sekecil apapun itu, kerjakanlah apa yang kita mampu mulai dari sekarang… better late than never!!

Kegagalan itu ilmu yang tidak terhingga nilainya

Kegagalan bukan berarti Anda tidak akan sukses. tetapi dibutuhkan kesabaran. Kegagalan bukan berarti Anda sudah berakhir, tetapi Anda masih memiliki peluang untuk memulainya kembali, dan berusaha mencari sesuatu yang baru. (Dr. Robert Schuller)

Kegagalan bukan berarti kita tidak mencapai apa-apa. Tetapi kita sudah mempelajari sesuatu. Kegagalan bukan berarti kita bodoh karena sudah mencoba, itu adalah pertanda bahwa kita berani mengambil keputusan, mau menempa diri kita, berhati teguh, dan antusias. Maka berbanggalah dengan diri kita sendiri.

Sebagai manusia pada umumnya kadang kita merasa down dan menjadi rendah diri ketika dihadapkan pada kegagalan yang bertubi-tubi, karena dipenuhi kekhawatiran akan masa depan kita yang menjadi tidak menentu, ataupun kita merasa sangat malu dimata kerabat dekat, teman, tetangga bahkan pasangan kita karena belum melakukan sesuatu yang real didalam menjalani kehidupan…

Saya jadi teringat masa lalu saya sekitar pertengahan tahun 2003, ketika bisnis sound system kecil-kecilan saya dan teman saya rugi sekian jeti gara-gara ‘gambling’ untuk mengambil order yang ‘belum saatnya saya handle’, dan kitapun ‘salah’ memilih rekan bisnis. Saya stress karena tidak tahu apa yang harus saya lakukan, disatu sisi saya memang salah karena terlalu cepat mengambil keputusan, disisi lainnya saya dikejar-kejar deadline, dengan kondisi keuangan yang sudah MINUS NUS NUS NUS NUS NUS!! 😀 Tidak hanya itu saja, disaat bersamaan ketika naluri bermusik dan naluri menjadi ‘artis’ saya masih sangat bergelora, band saya ditipu oleh oknum dapur recording yang mengaku bisa mengusahakan band saya menjadi terkenal. 😦 Dunia café yang ketika itu menjadi satu-satunya sarana pengasilan tetap saya mulai dipenuhi calo-calo yang ‘berani’ mengambil jatah pengisi acara secara gila-gilaan!! Lalu sebuah studio di daerah margahayu tempat saya menjadi instruktur bass pun membuat kebijakan baru dengan sistem bagi hasil 60-40… Walhasil saya hanya bisa berteriak dalam hati saya, Mwanaaa Tahaaan hahaha…

Tapi dengan dukungan keluarga, serta teman-teman yang masih ‘care’ kepada saya, masalah itu akhirnya bisa saya hadapi secara perlahan tapi pasti… 😉 dan dengan segala keterbatasan yang saya miliki, bulan Juli tahun 2004, saya mencoba menempa kembali otak saya dengan mengambil kuliah yang dulu sempat saya tinggalkan…Alhamdulilah akhirnya saya mampu menyelesaikannya dengan ontime tahun ini. 😉 Banyak sekali ilmu dan manfaat yang saya ambil…dan yang pasti saya menjadi mampu untuk selalu positif thinking, dan selalu berfikir bahwa hidup itu harus dinikmati dan disyukuri

Karena itu tahukah kita bahwa dengan kegagalan-kegagalan yang kita alami, pola pikir kita akan menjadi selangkah lebih maju?! Karena setidaknya kita telah mengetahui konsekuensi apa saja yang akan kita dapat ketika kita salah dalam mengambil keputusan dalam situasi sesulit apapun… beberapa dari mereka yang telah ‘sukses’ terkadang hanya mengetahui bagaimana caranya untuk menjadi orang sukses, tetapi mereka belum tentu mengetahui bagaimana rasanya ketika menjadi orang ‘terpuruk’ dan bagaimana caranya memperbaiki keadaan…

Saya jadi teringat kisah Soichiro Honda yang diberikan dosen saya ketika kuliah dulu. Beliau adalah satu dari sekian panutan seluruh masyarakat Jepang hingga saat ini… Alhamdulilah saya dapat sumber yang cukup rinci mengenai Soichiro Honda dari http://totalwellness.blogsome.com/2006/12/07/soichiro-honda/ berikut ini adalah kisah dari sepak terjang beliau :

Cobalah amati kendaraan yang melintasi jalan raya. Pasti, mata Anda selalu terbentur pada Honda, baik berupa mobil maupun motor. Merk kendaran ini menyesaki padatnya lalu lintas, sehingga layak dijuluki “raja jalanan”.

Namun, pernahkah Anda tahu, sang pendiri “kerajaan” Honda – Soichiro Honda – diliputi kegagalan. Ia juga tidak menyandang gelar insinyur, lebih-lebih Profesor seperti halnya B.J. Habibie, mantan Presiden RI. Ia bukan siswa yang memiliki otak cemerlang. Di kelas, duduknya tidak pernah di depan, selalu menjauh dari pandangan guru. “Nilaiku jelek di sekolah. Tapi saya tidak bersedih, karena dunia saya disekitar mesin, motor dan sepeda,” tutur tokoh ini, yang meninggal pada usia 84 tahun, setelah dirawat di RS Juntendo, Tokyo, akibat mengindap lever.

Saat merintis bisnisnya Soichiro Honda selalu diliputi kegagalan. Ia sempat jatuh sakit, kehabisan uang, dikeluarkan dari kuliah. Namun ia terus bermimpi dan bermimpi…

Kecintaannya kepada mesin, mungkin ‘warisan’ dari ayahnya yang membuka bengkel reparasi pertanian, di dusun Kamyo, distrik Shizuko, Jepang Tengah, tempat kelahiran Soichiro Honda. Di bengkel, ayahnya memberi cathut (kakak tua) untuk mencabut paku. Ia juga sering bermain di tempat penggilingan padi melihat mesin diesel yang menjadi motor penggeraknya.

Di situ, lelaki kelahiran 17 November 1906, ini dapat berdiam diri berjam-jam. Di usia 8 tahun, ia mengayuh sepeda sejauh 10 mil, hanya ingin menyaksikan pesawat terbang. Ternyata, minatnya pada mesin, tidak sia-sia. Ketika usianya 12 tahun, Honda berhasil menciptakan sebuah sepeda pancal dengan model rem kaki. Tapi, benaknya tidak bermimpi menjadi usahawan otomotif. Ia sadar berasal dari keluarga miskin. Apalagi fisiknya lemah, tidak tampan, sehingga membuatnya rendah diri.

Di usia 15 tahun, Honda hijrah ke Jepang, bekerja Hart Shokai Company. Bosnya, Saka Kibara, sangat senang melihat cara kerjanya. Honda teliti dan cekatan dalam soal mesin. Setiap suara yang mencurigakan, setiap oli yang bocor, tidak luput dari perhatiannya. Enam tahun bekerja disitu, menambah wawasannya tentang permesinan. Akhirnya, pada usia 21 tahun, bosnya mengusulkan membuka suatu kantor cabang di Hamamatsu. Tawaran ini tidak ditampiknya.

Di Hamamatsu prestasi kerjanya tetap membaik. Ia selalu menerima reparasi yang ditolak oleh bengkel lain. Kerjanya pun cepat memperbaiki mobil pelanggan sehingga berjalan kembali. Karena itu, jam kerjanya larut malam, dan terkadang sampai subuh. Otak jeniusnya tetap kreatif. Pada zaman itu, jari-jari mobil terbuat dari kayu, hingga tidak baik meredam goncangan. Ia punya gagasan untuk menggantikan ruji-ruji itu dengan logam. Hasilnya luarbiasa. Ruji-ruji logamnya laku keras, dan diekspor ke seluruh dunia. Di usia 30, Honda menandatangani patennya yang pertama.

Setelah menciptakan ruji, Honda ingin melepaskan diri dari bosnya, membuat usaha bengkel sendiri. Ia mulai berpikir, spesialis apa yang dipilih? Otaknya tertuju kepada pembuatan Ring Pinston, yang dihasilkan oleh bengkelnya sendiri pada tahun 1938. Sayang, karyanya itu ditolak oleh Toyota, karena dianggap tidak memenuhi standar. Ring buatannya tidak lentur, dan tidak laku dijual. Ia ingat reaksi teman-temannya terhadap kegagalan itu. Mereka menyesalkan dirinya keluar dari bengkel.

Kuliah

Karena kegagalan itu, Honda jatuh sakit cukup serius. Dua bulan kemudian, kesehatannya pulih kembali. Ia kembali memimpin bengkelnya. Tapi, soal Ring Pinston itu, belum juga ada solusinya. Demi mencari jawaban, ia kuliah lagi untuk menambah pengetahuannya tentang mesin. Siang hari, setelah pulang kuliah – pagi hari, ia langsung ke bengkel, mempraktekan pengetahuan yang baru diperoleh. Setelah dua tahun menjadi mahasiswa, ia akhirnya dikeluarkan karena jarang mengikuti kuliah.

“Saya merasa sekarat, karena ketika lapar tidak diberi makan, melainkan dijejali penjelasan bertele-tele tentang hukum makanan dan pengaruhnya,” ujar Honda, yang gandrung balap mobil. Kepada Rektornya, ia jelaskan maksudnya kuliah bukan mencari ijasah. Melainkan pengetahuan. Penjelasan ini justru dianggap penghinaan.

Berkat kerja kerasnya, desain Ring Pinston-nya diterima. Pihak Toyota memberikan kontrak, sehingga Honda berniat mendirikan pabrik. Eh malangnya, niatan itu kandas. Jepang, karena siap perang, tidak memberikan dana. Ia pun tidak kehabisan akal mengumpulkan modal dari sekelompok orang untuk mendirikan pabrik. Lagi-lagi musibah datang. Setelah perang meletus, pabriknya terbakar dua kali.

Namun, Honda tidak patah semangat. Ia bergegas mengumpulkan karyawannya. Mereka diperintahkan mengambil sisa kaleng bensol yang dibuang oleh kapal Amerika Serikat, digunakan sebagai bahan mendirikan pabrik. Tanpa diduga, gempa bumi meletus menghancurkan pabriknya, sehingga diputuskan menjual pabrik Ring Pinstonnya ke Toyota. Setelah itu, Honda mencoba beberapa usaha lain. Sayang semuanya gagal.

Akhirnya, tahun 1947,setelah perang Jepang kekurangan bensin. Di sini kondisi ekonomi Jepang porak-poranda. Sampai-sampai Honda tidak dapat menjual mobilnya untuk membeli makanan bagi keluarganya. Dalam keadaan terdesak, ia memasang motor kecil pada sepeda. Siapa sangka, “sepeda motor” – cikal bakal lahirnya mobil Honda – itu diminati oleh para tetangga. Mereka berbondong-bondong memesan, sehingga Honda kehabisan stok. Disinilah, Honda kembali mendirikan pabrik motor. Sejak itu, kesuksesan tak pernah lepas dari tangannya. Motor Honda berikut mobinya, menjadi “raja” jalanan dunia, termasuk Indonesia.

Soichiro Honda mengatakan, janganlah melihat keberhasilan dalam menggeluti industri otomotif. Tapi lihatlah kegagalan-kegagalan yang dialaminya. “Orang melihat kesuksesan saya hanya satu persen. Tapi, mereka tidak melihat 99% kegagalan saya”, tuturnya. Ia memberikan petuah ketika Anda mengalami kegagalan, yaitu mulailah bermimpi, mimpikanlah mimpi baru dan berusahalah untuk merubah mimpi itu menjadi kenyataan.

Kisah Honda ini, adalah contoh bahwa ‘Sukses’ itu bisa diraih seseorang dengan modal seadanya, tidak pintar di sekolah, ataupun berasal dari keluarga miskin. Jadi buat apa kita putus asa bersusah hati merenungi nasib dan kegagalan. Tetaplah tegar dan teruslah berusaha, lihatlah Honda sang “Raja” jalanan…